Wednesday, May 28, 2014

Seperti puisi Bonda Zurinah.

Saya pernah bertanya pada Kak Wani:

"kenapa penulis perempuan, kurang menulis selepas menikah?"
(dan tulisan mereka juga berubah)

Saya tak ingat apa jawapan Kak Wani. Saya cuma ingat beliau katakan yang beliau juga baru perasan perkara itu.

Saya bukan penulis. Jadinya saya hanya mencari-cari jawapan: kenapa membaca dan menulisnya menjadi malas setelah berpasangan?

Ah. Semua ini tak perlu pada penjelasan. Saya pasti, lelaki paling naif pun akan faham.
Peranan perempuan dan rasa kebertanggungjawabannya sangat tinggi. Segala emosi ranap resah gelisahnya sebelum ini juga dibawa pergi dengan bunga-bunga segar yang dijadikan perhiasan pelaminan dan akhirnya layu tak dihiraukan. Ceh.

I had tulips for my wedding (hand bouquet). Hajatnya mahu tulip pelbagai warna. Tapi wedding planner (kakak) tak jumpa. Jadinya cuma ada tulip ungu. Disulam sama mawar merah jambu dan eustoma serona.



Oh. Maaf.

Saya masih sering terkesima, dengan awak-awak yang masih setia di sini membaca.
Apatah lagi yang mencari saya, buat meluah cerita dan menyimpan rahsia.
Begitu kamu yakin dan percaya, seperti seorang yang punya harta berjuta menyimpan emasnya di peti besi dan kuncinya kamu berikan pada saya. Terima kasih. Terima kasih kerana masih sudi meluah kegelisahan kamu semua pada saya, dik.

Tuhan saja yang tahu betapa sebenarnya pada setiap kekusutan kalian, adalah menyedarkan saya betapa kerdil permasalahan saya. Haih.

Kadang-kadang kita rasa dunia benar-benar berputar dan bergerak untuk kita seorang. Atau dunia bergerak benar-benar seorangan meninggalkan kita sendirian. Belajar memahami bahwa setiap nyawa itu bererti. Dan saya diberitahu, jika tidak menulis, saya akan benar-benar mati setelah mati.

Mahu jadi seperti bunga di kolam. Timbul di air, akar berenang. Tak mahu tenggelam.
Mahu juga jadi seperti burung di hutan. Riang sendiri tak perlukan kawan.

Lalu bagaimana, kamu sembunyikan segala yang kamu mahu kisahkan, demi menjaga yang namanya harga diri dan kehormatan?

Benarkah yang bijak menyembunyi hati itu sebenar suci, da yang meluah segala rasa itu nurani terkeji?
Pada siapa letaknya kayu mengukur keikhlasan? sehingga orang-orang seperti kita senang sekali mengukur di jalanan.


Entahlah.
Ini cuma omelan kosong. Agar ruang ini berisi. Walau dengan fikiran rawak di tengah malam.
Maya Angelou sudah mati.



.





Thursday, April 24, 2014

Buat anak perempuanku

(tulisan lama, mahu disimpan di sini)



Buat anak-anak perempuan yang bakal ku gendong.
Bonda tulis saat belum mata kita bertentang,
agar kau tahu betapa bonda menyayang.

Dalam kesedehanaan mencintai,
bonda menitip pesan kerisauan
pada hidup yang bakal kau hadapkan.

Sayang,
dunia sudah terbelah dua.
Hanya ada dua golongan manusia.
Yang berani dan mencinta;
serta yang pengecut dan membenci.
Aku tahu kau akan cukup bijaksana
untuk memilih antara dua.

Anakku,
minggu lalu harga petrol naik lagi di Malaysia.
Seliter RON sembilan puluh lima,
dua poin satu ringgit Malaysia.

Minggu lalu juga,
seorang tua sasterawan negara ditangkap penguasa awal pagi di rumahnya.

Dan minggu lalu juga terdengar pelbagai komentar celaka dari bapak-bapak menteri.

Ibu tahu engkau entah bila kan tiba,
entah dikurnia Tuhan atau kita hanya jumpa di syurga.

Ibu cuma mahu kau mengerti,
hidup menjadi perempuan adalah nasib terindah yang bakal kau terima.

Hadapilah dunia dengan penuh cinta,
menjadi perempuan tidak memerlukan kau menjadi manusia kelas dua.
Berjuanglah untuk apa yang kau percaya.

Ekonomi
Politik
Pendidikan
Plastic surgery
atau
hak haiwan liar terancam di Afrika.

Ibu takut akan kelam hari depan untukmu,
tapi ibu percaya akan keindahan pekertimu.
Dengan senyum manis dan lirik manja,
kau langkah berani, menahan air mata.
Mengubah dunia,
menunggu janji Tuhan bertemu wajahnya.

___________________

Dibacakan surat buat anak perempuan ini, di Hello Poetry Senorita Zine dan (dibacakan sebahagian) di majlis penutup Sekolah Politik tingkatan 3 Institut Kajian Dasar 2013.

Wednesday, December 11, 2013

Untuk lelaki yang lewat kucintai

Lelakiku,
maaf kerana lewat mencintaimu.

Maaf kerana lewat membalas rindu.
Maafkan aku kerana cuma memandang ke matamu setelah beribu malam kau menunggu.


Lelakiku
terima kasih atas keberanianmu
Atas keberanian menggadai hidup untuk menikahiku

Terima kasih atas keberanianmu
muncul di pintu rumahku di suatu petang Mei yang lalu
Terima kasih di atas keberanianmu
bertemu waliku, melafaz akad di petang Jumaat yang syahdu

Lelakiku
maaf kerana lewat mencintaimu

segala bisik syaitan dan ragu,
bagai hilang dihembus bayu
saat kau bersalaman dengan orang tuaku

Lelakiku
maaf kerana kau bukan yang pertama
kerana silam ku tidak seindah rupa

maafkan aku bila kau bukan yang pertama
dan moga akhirnya kita tetap berdua

Lelakiku
terima kasih kerana menerima apa adanya
parut luka dan buruk segala
terima kasih kerana tidak mencela
walau terlihat wajah asliku saat bersama

Lelakiku
maaf kerana lewat mencintaimu
Dan akulah perempuan yang akan memberi segalanya
demi menebus kelewatanku membalas cinta

Akulah perempuan itu
yang akan memberi pujuk dan rayu
memberi belai dan cinta
memberi telinga dan bahu
memberi kasih dan setia

agar kau merasa bahagia
memilih perempuan yang pernah terluka

Akulah perempuan itu
yang akan menjagamu bagai seorang ibu yang kehilagan semua anaknya
akulah perempuan itu
yang akan membasuh luka dan mengubat derita
agar kau hanya melihat pelangi cinta
dengan tujuh warna yang tiada hujungnya






Dan petang ini,
saat kau pulang
akan kusiapkan air lemon dicampur madu,
masakan kegemaranmu,
dan hatiku untuk kau teroka.

.

Tuesday, December 3, 2013

Selepas hujan.

Seharian hujan tidak henti.
Sejak lewat malam kelmarin lanjut ke malam tadi.

Kufikir hujan adalah waktu yang amat baik untuk kembali menulis puisi.
Atau menulis surat buat kubaca sendiri.

Hujan adalah waktu yang amat baik untuk mengenang cinta dan mengarang melodi.
Hujan adalah waktu yang paling tepat untuk bermelankoli.

Saat cinta menjadi udara, dan hujan membasuh luka.
Maka yang dihembus keluar hanyalah warna-warna indah dari kesedihan yang sudah.


_____________________________________




Alhamdulillah untuk sebuah rumah yang menjadi tempat teduhan.
Sebagaimana cinta pun pada kebasahan, tidak kan mampu menahan kesejukan berterusan.

Entah bagaimana nasib si gelandangan.
Di kenang-kenang.
Entahkan tidurnya lebih nyenyak dari sang bangsawan dan bapak menteri di kediaman megah.
Entahkan gelandangan yang kesejukan lebih bahagia dari hartawan yang keseorangan.

Tuhan,
alangkah indah Kau mendidik kami.




:)
cuba cuba menulis kembali, di blog yang dirindui.


Friday, December 7, 2012

perempuan mulia


menjadi perempuan bukan pilihan.
menjadi perempuan itu ketentuan.

kita pilih
mahu jadi perempuan mulia
atau hidup terhina

takkan terhina dia yang dikasihi tuhanNya
takkan mulia dia yang dimurkai Penciptanya

aku tiada pilihan
selain meneruskan
berjuang dalam sedar dan mimpi
untuk menjadi perempuan yang menentang sehingga mati

kerna hidup di zaman ini
yang mengikut arus kan terpijak mati
yang asing dipandang tak punya harga diri

atas ketentuan menjadi perempuan,
semoga kau dik,
juga tak lelah digelar 'perempuan kuat melawan',



untuk Maryam Kirana :)




Saturday, September 1, 2012

syawal ke sekian kalinya,

.

bulan tak lagi separuh
hatiku sudah penuh







alhamdulillah



.

Wednesday, August 29, 2012

ambivalence

I just hate airports
I just love airports

whichever sounds good









kerana sering, hati yang dihantar pergi tak sama dengan hati yang pulang kembali.


(ke KLIA esok)




.

perempuan

bismillah

It’s a habit of yours to walk slowly.
You hold a grudge for years.
With such heaviness, how can you be modest?
With such attachments, do you expect to arrive anywhere?

Be wide as the air to learn a secret.
Right now you’re equal portions clay
and water, thick mud.

Abraham learned how the sun and moon and the stars all set.
He said, No longer will I try to assign partners for God.

You are so weak. Give up to Grace.
The ocean takes care of each wave
till it gets to the shore.
You need more help than you know.
You’re trying to live your life in open scaffolding.
Say Bismillah, In the Name of God,
as the priest does with a knife when he offers an animal.

Bismillah your old self
to find your real name.


Maulana Jalaludin Rumi

FOR HEAVEN'S SAKE, MY HEART!

By Gibran

For heaven's sake, my heart, keep secret your love,
and hide the secret from those you see
and you will have better fortune.

He who reveals secrets is considered fool;
silence and secrecy are much better for him
who falls in love.

For heaven's sake, my heart, if someone asks,
"What has happened?" do not answer.
If you are asked, 'Who is she?"
Say she is in love with another.
And pretend that it is of no consequence.

For heaven's sake, my love, conceal your passion;
your sickness is also your medicine because love
to the soul is as wine in a glass- what you
see is liquid, what is hidden is its spirit.

For heaven's sake, my heart, conceal your troubles;
then, should the seas roar and the skies fall,
you will be safe.



.

bukan semua soalan ada jawapan kan?

awak tak follow bukan sebab awak tak sayang, kan?

FEEDJIT Live Traffic Feed