Wednesday, December 11, 2013

Untuk lelaki yang lewat kucintai

Lelakiku,
maaf kerana lewat mencintaimu.

Maaf kerana lewat membalas rindu.
Maafkan aku kerana cuma memandang ke matamu setelah beribu malam kau menunggu.


Lelakiku
terima kasih atas keberanianmu
Atas keberanian menggadai hidup untuk menikahiku

Terima kasih atas keberanianmu
muncul di pintu rumahku di suatu petang Mei yang lalu
Terima kasih di atas keberanianmu
bertemu waliku, melafaz akad di petang Jumaat yang syahdu

Lelakiku
maaf kerana lewat mencintaimu

segala bisik syaitan dan ragu,
bagai hilang dihembus bayu
saat kau bersalaman dengan orang tuaku

Lelakiku
maaf kerana kau bukan yang pertama
kerana silam ku tidak seindah rupa

maafkan aku bila kau bukan yang pertama
dan moga akhirnya kita tetap berdua

Lelakiku
terima kasih kerana menerima apa adanya
parut luka dan buruk segala
terima kasih kerana tidak mencela
walau terlihat wajah asliku saat bersama

Lelakiku
maaf kerana lewat mencintaimu
Dan akulah perempuan yang akan memberi segalanya
demi menebus kelewatanku membalas cinta

Akulah perempuan itu
yang akan memberi pujuk dan rayu
memberi belai dan cinta
memberi telinga dan bahu
memberi kasih dan setia

agar kau merasa bahagia
memilih perempuan yang pernah terluka

Akulah perempuan itu
yang akan menjagamu bagai seorang ibu yang kehilagan semua anaknya
akulah perempuan itu
yang akan membasuh luka dan mengubat derita
agar kau hanya melihat pelangi cinta
dengan tujuh warna yang tiada hujungnya






Dan petang ini,
saat kau pulang
akan kusiapkan air lemon dicampur madu,
masakan kegemaranmu,
dan hatiku untuk kau teroka.

.

Tuesday, December 3, 2013

Selepas hujan.

Seharian hujan tidak henti.
Sejak lewat malam kelmarin lanjut ke malam tadi.

Kufikir hujan adalah waktu yang amat baik untuk kembali menulis puisi.
Atau menulis surat buat kubaca sendiri.

Hujan adalah waktu yang amat baik untuk mengenang cinta dan mengarang melodi.
Hujan adalah waktu yang paling tepat untuk bermelankoli.

Saat cinta menjadi udara, dan hujan membasuh luka.
Maka yang dihembus keluar hanyalah warna-warna indah dari kesedihan yang sudah.


_____________________________________




Alhamdulillah untuk sebuah rumah yang menjadi tempat teduhan.
Sebagaimana cinta pun pada kebasahan, tidak kan mampu menahan kesejukan berterusan.

Entah bagaimana nasib si gelandangan.
Di kenang-kenang.
Entahkan tidurnya lebih nyenyak dari sang bangsawan dan bapak menteri di kediaman megah.
Entahkan gelandangan yang kesejukan lebih bahagia dari hartawan yang keseorangan.

Tuhan,
alangkah indah Kau mendidik kami.




:)
cuba cuba menulis kembali, di blog yang dirindui.


Friday, December 7, 2012

perempuan mulia


menjadi perempuan bukan pilihan.
menjadi perempuan itu ketentuan.

kita pilih
mahu jadi perempuan mulia
atau hidup terhina

takkan terhina dia yang dikasihi tuhanNya
takkan mulia dia yang dimurkai Penciptanya

aku tiada pilihan
selain meneruskan
berjuang dalam sedar dan mimpi
untuk menjadi perempuan yang menentang sehingga mati

kerna hidup di zaman ini
yang mengikut arus kan terpijak mati
yang asing dipandang tak punya harga diri

atas ketentuan menjadi perempuan,
semoga kau dik,
juga tak lelah digelar 'perempuan kuat melawan',



untuk Maryam Kirana :)




Saturday, September 1, 2012

syawal ke sekian kalinya,

.

bulan tak lagi separuh
hatiku sudah penuh







alhamdulillah



.

Wednesday, August 29, 2012

ambivalence

I just hate airports
I just love airports

whichever sounds good









kerana sering, hati yang dihantar pergi tak sama dengan hati yang pulang kembali.


(ke KLIA esok)




.

Thursday, April 26, 2012

Kuala Lumpur yang senyum, petang yang hujan, dan langit yang cedera.

Petang itu, saya ke stesyen keretapi Seremban. Setelah agak lama tidak bertandang.
Dalam rencana perjalanan ke Kuala Lumpur.
Kisahnya, Encik Kereta perlu dirawat. Dan saya pula tidak bisa diam. Ada acara yang mahu saya ikuti.

Perjalanan manaiki tren, bas, kapal terbang, (bahkan manaiki beca) serta memandu kereta sering memberi ruang yang selesa untuk fikiran melayani setiap tunasnya. Mungkin, mungkin saya memang rajin berangan, kuat mengelamun, dan suka melayan perasaan.

Entah kenapa petang itu saya sibuk memerhati. Di dalam gerabak, saya leka dan ulit memerhati manusia.
Sejak KTMB mewujudkan koc wanita, liar sahaja mata ini suka memandang. Saya kira, pandangan perlu ditundukkan bukan daripada lawan jantina saja, ya?

1
Dari awal menaiki tren di Seremban, sebaik selesa memilih tempat duduk dan meletakkan beg tangan di sisi, menyimpan telefon di dalam beg, dan mengeluarkan bahan untuk dibaca, ada gadis manis menegur saya:

"Awak baca ***** juga ya? Saya pun baru nak mula"
"Ha? oh..ya.." *senyum dan angguk. "Cuba juga, sekurangnya satu muka..kan?"
"Oh, saya tak boleh...saya mesti nak baca banyak-banyak"-jawabnya.

Buku yang kami pegang, sama warna. Merah jambu. Malu juga, punya saya sudah lusuh. Saya lantas diam dan menyambung bacaan. Sebenarnya ada rasa bahagia saat itu. Entah kenapa.

Sofia, saya kira namanya Sofia.

2
Ada gadis manis yang lagi satu. Duduk berhadapan saya. Menguntum senyum sejak bertentang mata. Aduh, saya mahu sekali dia melihat senyum saya buat dia. Syukur. Saya kira, dia pandai membaca mata.

Senyumnya manis. Solekan wajahnya tebal. Pakainya biasa-biasa. Memang, belum dipelihara aurat. Tapi saya tahu dia gadis yang baik. Hanya tahu.

Sepanjang perjalanan, dia senyum sekali sekala. Senyum sendirian yang ditujukan buat skrin telefonnya. Saya menyangka mungkin ada wajah kesayangan di skrin itu. Atau mungkin ada gambar yang lucu. Mungkin juga ada pesanan ringkas yang mengundang senyum di wajah, bahagia di hati. Perkiraan saya, ada teman yang sedang menanti dia di destinasi.

Semoga kamu selamat duhai gadis baju hitam solekan tebal.

Diana. Saya kira namanya Diana.

3
Di perhentian Nilai (jika tidak silap) naik seorang perempuan bertudung labuh. Tudungnya warna koko lembut. Wajahnya teduh. Saya senang melihat wajahnya. Walau tak ada senyum. Tidak menegur. Saya mengagak. fikirannya pasti sedang runsing banyak perkara. Mungkin tadi lari-lari berkejar ke stesyen komuter. Dan kemudiannya perempuan ini duduk di samping saya. Aduh. Ingin sekali saya menegur. Ingin sekali saya bertanya nama. Entah kenapa berat sekali. Mungkin merasakan betapa mungkin dia tak mahu duganggu. Saya teringat seorang ibu di KLIA sewaktu memandang wajah perempuan ini. Persis, air mukanya.

Mungkin perempuan di sebelah saya ini juga seorang guru?

Dan saya tertidur selepas itu. Mungkin lebih baik dari asyik memerhati manusia lain dan bersangka-sangka tentang mereka?

Saya terjaga bila ,mendengar perempuan-disangka-seorang-guru tadi menjawab panggilan telefon. Lembut suaranya, tapi ada ketegasan.

"Ke KL ni...ada mesyuarat buku teks"

Tepat! tekaan saya bahawa dia seorang guru memang betul. Saya cuma senyum sendiri.

Marsyida. Saya kira nama guru ini Marsyida. Atau mungkin Puan Jamilah.

4
Di hujung tempat duduk sebelah sana, jauh dari saya. Gadis tudung polos. Warna lembut. Balus labuh dipakai sama skirt panjang, kasut hitam. Wajahnya manis sekali. Duduknya santun. Entah kenapa hati meronta-ronta lagi. Mahu sekali berbual dengannya.

Dibimbit beg berisi fail dan buku-buku. Saya kira gadis ini masih seorang pelajar.

Apa gila saya asyik mahu menegur orang asing di mana-mana? Entah dari mana datangnya nafsu mahu bermesra ini. Dan sungguh, saya tak tahu kenapa, saya sering sekali jatuh cinta pada perempuan. Lebih dari bilangan saya jatuh hati sama lelaki.

Munirah. Mungkin namanya Munirah.

5.
Di stesyen UKM pula, naik seorang lagi perempuan. Usianya mungkin hampir 30. Membawa gulungan besar print-out kajiannya. Tentu dia ada pembentangan penting. Atau harus menyampaikan hasil kajiannya di seminar. Aduhai. Entah dari mana seorang perempuan seperti dia gigi menekuni ilmu kimia den segala.

Ya, saya curi baca apa yang dibawanya dan fail yang dipegang.

Namanya? Faizah.


________________________________________________________

Kawan, saya cuma sedar bahawa saya sudah leka memerhati dan menganalisa manusia hampir satu jam di dalam gerabak komuter yang lajunya segan-segan ini. Bunyi bising dari geseran landasan dan tayar keretapi tidak mampu buat fikiran saya senyap. Rupanya.

Dan saat tersedar sudah terlalu banyak memerhati orang lain ini, ada serangga masuk dan hinggap. Bermain-main di hujung kain kurung merah saya. Apa serangga bisa menghidu dosa manusia? kalau bisa, sudah tentu saya dkeremuni tanpa belas.

Apa agaknya di fikiran orang lain saat ,melihat saya ya?
Terpukul sendiri.
Saya memandang diri sendiri. Ada bayang samar di cermin keretapi. Hijab hitam, mata lesu. Beg tangan biru.
Patutkah setiap orang memakai lencana nama? supaya tidak sembarono memberi nama pada orang, seperti yang sering saya lakukan.

Oh. kasut saya yang sudah lusuh? namanya Dahlia. Kasihan. Dipijak ke mana-mana.

Bagaimana gadis berkulit cerah di pintu gerabak itu memandang saya?
Bagaimana kakak d kaunter tiket tadi memandang saya?
Bagaimana makcik tua yang saya sapa tadi memandang saya?

Kawan,
bagaimana?
Bagaimana Tuhan memandang saya?

Belas kasih-Nya meliputi segala.

________________________________________________________________


Tiba di stesyen Bank Negara.
Langit April seperti kebiasaannya.
Rajuk tak sudah.
Amarah tak pernah kebah.
Belum senja, sudah hitam kelam.
Petanda deras air hujan akan menimpa bumi jajahan.

April.
Ada apa denganmu?
Luka Febuari belum sembuh.
Kau di sini datang merusuh.

Kawan,
pertama kali saya kira dalam hidup saya.
Ada payung saya bawa bersama.
Malu juga mahu diguna.

Bukan. Bukan sudah tidak cinta sama hujan.
Tapi kadang, cinta keterlaluan bisa merimaskan.
kamu tahu kan?

Guruh sudah kedengaran.
Angin sudah menyapa.
Sungguh, Angin yang sama tak akan pernah datang lagi.
Daun kering sepanjang jalan menuju destinasi terbang memberi laluan.

Entah apa yang saya fikirkan saat berjalan.
Hampir saja tergelincir menyembah jalan tar yang hitam.
Kasut lusuh tidak berakal.
Dibawa saya memijak lumut licin di tepian.

Mujur.
Saya kira, tak ada yang memandang.
Allah saja yang menidakkan saya dari jatuh.
Jika ikut hukum gravitinya, sudah tentu cedera lagi tulang yang masih belum sembuh.

Lambat saya mengucap alhamdulillah kerana diselamatkan dari jatuh.
Rupanya menyumpah dahulu di dalam hati.
Malu sendiri.

Tiba di Taman Asuhan. Saya menyapa rakan-rakan cikgu dan meminta laporan.
Melepaskan rindu sama anak-anak tersayang.
Mengerjakan solat Asar dan bersiap ke Dataran.

Nah.
Sekarang Hujan sudah datang.
Lebat sekali, entah bila akan berhenti.
Saya berkira-kira mahu meninggalkan bumbung yang aman.
Dan bermesra sama Hujan yang menyapa.
Payung dikeluarkan dari beg tangan.

___________________________________________________________

Perempuan separa waras mungkin.
Berjalan sendiri di tengah lalulintas yang riuh.
Manusia pulang dari kerja.
Engkau entah mahu ke mana.

Ya. Saya perempuan kuat perasan. Merasa semua memandang.
Sedang orang lain sibuk dengan keserabutan mereka sendiri.
haih.

Beri satu renungan tajam.
Silakan semua diam.
Ada urusan tak boleh aku lengahkan.

Kain basah, mata berkaca.
Tiba di Dataran.
Kelas baru bermula.
Memandang Si Tua Janggut Putih,
hati merasa nyaman semua.
Payung saya letakkan di tepi.

Mengambil tempat di sebelah gadis penulis berita.
Berita siasah negara terutamanya.
Yang selama ini cuma saya kenal di ruang maya.
Manis.
Namanya Hazayani.
Ini bukan nama yang direka-reka!

"menulis itu harus........."
".......punya tema....."
"...disusun menjadi......."

Sungguh, bukan saya lupa apa yang disampaikan di kuliah gratis petang itu.
Cuma setiap kali Si Tua berbicara, saya sering hilang bersama butir katanya.

Baju ungu gelap.
Belum lusuh, tapi sudah berkali terlihat disarungnya.
Kali ini dia nampak tua sungguh.
Usianya bagai baru pertama kali menunujukkan wajah.

"Bapak sudah tua...." hati bisik sendiri. Rasa mahu menangis, tapi ditahankan.
Eh, bapak punya buka nota persis saya!
*senyum suka hati*
Apa bapak juga dulu sering minum di Starbucks?
heh.

Bapak bacakan puisi buat kami.
Unggun Bersih.
Bapak juga menjawab soalan saya, tentang Rindu Ibu yang saya rasakan selalu memberi rasa terharu.

Kata bapak, melalui antalogi itu paling murah rezekinya.
Pertama kali menulis untuk kanak-kanak dan mendapat sambutan tak terjangka.
Rindu ibu adalah perjalanan alam kanak-kanak, mengenal benda...rasa...meniti dewasa.

Patutlah.

Bapak minta diri.
Harus pulang awal.
Agenda rutin di hari Selasa dan Khamis adalah berjemaah di Masjid Negara.
(Ya, muslimin silakan ketemu bapak di sana. Selagi ada hayatnya dipinjamkan Penguasa.)

Lelaki Tua ini, namanya tak perlu saya teka :)
Lelaki tua yang disayang.




Petang yang hening.
Senja yang kuning.
fikiranku yang tak berhenti pusing.

Subhanallah.

Betapa!
Ini terlalu ya Tuhan.
Terlalu.


Banyak kau beri. Sedang aku masih sering lupa diri.








__________________________________________________________

Kawan,
saya sering cuba bercita-cita tinggi.
Mahu menulis tentang perkara-perkara penting. Menulis perihal ikhlas dan takwa, kebuluran di Somalia, mahu menulis tentang ekonomi setidaknya. Menulis isu pendidikan, atau bisa saja hal ilmu keibubapaan yang sering saya baca. Atau mungkin menulis tentang indahnya Asma' Allah yang mulia.

Tapi gagal.
Setiap mahu menulis.
Yang teringat cuma kamu.
Dan hal-hal kecil yang mungkin hilang makna.
Terima kasih kerna sudi membaca.

Jadi, biarlah yang lain menulis tentang ekonomi dunia, atau kadar cukai semasa.


*Malam tadi mimpi lagi. Kali ini ada mak dan adik perempuan awak. Ada sawah dan pantai. Alangkah.




.


Wednesday, April 25, 2012

harap mimpi tak datang lagi.

"Kamu mahu ke mana?"

"bulan"

"berjalan kaki?"

*geleng  kepala*

"jet pejuang?"

"juga bukan. pakai angan-angan. dan awan. tu...awan sudah tunggu. aku pergi dulu!"







sayang, dia sudah lama tidak memandang bulan.




.

perempuan

bismillah

It’s a habit of yours to walk slowly.
You hold a grudge for years.
With such heaviness, how can you be modest?
With such attachments, do you expect to arrive anywhere?

Be wide as the air to learn a secret.
Right now you’re equal portions clay
and water, thick mud.

Abraham learned how the sun and moon and the stars all set.
He said, No longer will I try to assign partners for God.

You are so weak. Give up to Grace.
The ocean takes care of each wave
till it gets to the shore.
You need more help than you know.
You’re trying to live your life in open scaffolding.
Say Bismillah, In the Name of God,
as the priest does with a knife when he offers an animal.

Bismillah your old self
to find your real name.


Maulana Jalaludin Rumi

FOR HEAVEN'S SAKE, MY HEART!

By Gibran

For heaven's sake, my heart, keep secret your love,
and hide the secret from those you see
and you will have better fortune.

He who reveals secrets is considered fool;
silence and secrecy are much better for him
who falls in love.

For heaven's sake, my heart, if someone asks,
"What has happened?" do not answer.
If you are asked, 'Who is she?"
Say she is in love with another.
And pretend that it is of no consequence.

For heaven's sake, my love, conceal your passion;
your sickness is also your medicine because love
to the soul is as wine in a glass- what you
see is liquid, what is hidden is its spirit.

For heaven's sake, my heart, conceal your troubles;
then, should the seas roar and the skies fall,
you will be safe.



.

bukan semua soalan ada jawapan kan?

awak tak follow bukan sebab awak tak sayang, kan?

FEEDJIT Live Traffic Feed