Thursday, December 30, 2010

harapan itu bak bintang

Assalamualaikum dan senyum paling manis buat semua,
ini saya kongsikan, antara entry pertama di blog ini dahulu (sebelum semuanya disimpan di draft)

usah simpulkan harapan

andai belum terlihat kenyataan

jangan biarkan bunganya mekar

andai mentari pun belum tentu menyinar

biarkan saja anginnya lalu

jika tidak terusik di hati

biarkan saja ombak menghempas ke pantai

kerna pantai pun masih sunyi

jangan dinanti terbit mentari

jika tak mampu celikkan mata

jangan digusar masa berlalu

jika hati pun belum pasti

biarkan saja bumi berputar

biarkan saja suria menyinar

biarkan saja ombak menderu

gurun nan gersang pasti kan ribut

tanah nan subur bisa kemarau

hati nan sunyi pasti suatu masa

disapa lembut..dibawa pergi

kerna, harapan itu bak bintang

adakala bersinar terang

jika tak nampak,pasti sembunyi..



tulisan ini tentang harapan.
saya tuliskan sewaktu di tingkatan 4. semasa menduduki peperiksaan. kertas Pendidikan Syariah Islamiah.oh, tabiat saya sampai sekarang memang: menulis sewaktu menjawab periksa. pernah terjumpa dek ustazah kerna saya tuliskan di belakang kertas jawapan.

dua rangkap pertama,

usah simpulkan harapan
andai belum terlihat kenyataan

dari seorang teman. lelaki. saya baca di atas mejanya saat kami menyelongkar kelas sebelah mencari "bahan bukti"

si kawan yang lelaki ini, hatinya luka dek "dipermainkan" teman paling rapat saya. ah, cinta di zaman sekolah. entahkan cinta atau tidak.dia kecewa sungguh. sampai menulis surat pada saya, mengadu kesedihan. dan di dalam surat, saya bicara tentang bintang. aduhai.

jadi saya menulis yang ini. suara membacanya patut suara seorang lelaki, lelaki yang cuba memujuk diri sendiri. lelaki yang cuba meyakinkan diri sendiri, bahawa yang dinamakan harapan itu, sentiasa ada, walau kita tak nampak sekarang, sungguh bintang itu cuma sembunyi di balik awan.

zaman sekolah memang zaman saya gilakan bintang. hingga saya gunakan nama: twinkle star. dan nama untuk ym saya, err tak perlu beritahu.

sekarang saya curang, dan gilakan bulan.

bahasa tulisan di atas memang boleh dikatakan entah-apa-apa, tapi tulisan ini mahal sungguh buat saya, kertas contengan itu masih disimpan. zaman sekolah saya tidak membaca buku bahasa melayu. berkiblatkan tulisan Inggeris selalu.
dan si kawan lelaki itu, rupanya masih ingat puisi yang ini. (kamu tolong jangan baca blog saya ya orang di Aussie)

hah, panjang menghuraikan.tak pernah dibuat orang.

cuma saya mahu menyampaikan:diberi atau tidak dengan harapan, kita sendiri harus yakin dengan kemungkinan.tempuhi saja malam yang tanpa bintang, dan siapa tahu hari esok langitmu akan begitunya cerah dengan segala sinar terang bintang dan bulan.

kerna kita tahu mereka selalu ada, cuma segan-segan menunujukkan rupa.

oh, ya. dan kalau kamu mahu mengerti sebagai: jangan suka berikan harapan pada orang andai tak mampu, silakan.

Wednesday, December 29, 2010

berTuah menjejak Jebat,

sehinggakan Puteri Hang Li Po pulang semula ke China pun, tak saya ketemu.

Dan saya akhirnya memutuskan, tetap Tun Fatimah paling satria antara semua. Oh, tidak lupa sama Tun Teja.







tanya: berapa ramai "Jebat" di antara kita?





yang baik hati,
Tun Aishah Nur Hakim
hatinya tertinggal di persisiran pantai Melaka.

Tuesday, December 28, 2010

membina runtuhan


Andai roboh Kota Melaka,
papan di Jawa hamba dirikan.
Andai benar bagai dikata;
jiwa dan raga hamba serahkan


awak tahu betapa jauhnya Melaka dan Jawa sebelum ada kapal terbang dan Air Asia?
awak tahu betapa tingginya kualiti papan di Jawa?

awak tahu betapa kalau di zaman pantun ini dicipta, mahu ke Jawa itu pun sudah berputih tulang.

kepada tuan yang mencipta pantun ini, salam hormat hamba persembahkan. eceh.
tapi saya rasa belum ada kesanggupan saya nak berkorban begitu sekali.
jiwa dan raga saudara! bagaimana mungkin kita persiakan.

mungkin, barangkali. buat orang tersayang (?)
semoga kita kenal, siapa yang layak menerima sebegitu besar pengorbanan, dan siapa yang tidak patut walau sekejap berada dalam pandangan.


oh, saya pun ada pantun.

Andai roboh kota Melaka,
papan di Jawa patik dirikan.
Andai roboh empangan di jiwa dibina;
air di sungai jiwa patik lepaskanalirkan.


ok sungguh tidak sedap bunyinya pantun kamu Aishah
Andai runtuh kubu dibina,
askar di hutan patik kerahkan
Andai benar bagai dikata
setulus doa patik panjatkan?

err, kepada takdirNya kita serahkan?

baik, menyerah kalah. tak ada bakat berpantun.



Monday, December 27, 2010

gadaikanlah persahabatan...

awak ingat waktu awak menangis dalam kereta?
awak mengadu semuanya?

waktu itu saya janji, tak akan biarkan awak kena macam tu lagi.

tapi saya lupa,
perancangan Allah lagi hebat kan?
kan kakak?
syaitan pulak bukan main rancak.


isk, saya sedih okeh. saya nak sms awak pun dah hilang semua no fon.
semalam dalam kelas, saya bagi surat kat awak.
macam saya selalu buat di zaman sekolah.
tapi kenapa awak tak balas kakak?

kita dah janji kan? kalau ini alatnya nak bagi syaitan menang? kita akan sama-sama pertahankan

kalau ini caranya Allah nak uji keikhlasan kita bertautan, semoga kita luluslah dengan cemerlang.






boleh tak kamu bagi penjelasan kakak? saya sungguh tak selesa punya rasa kurang senang. tambahan lagi dengan perempuan. saya janji, itu kali terakhir saya akan dengar tentang rumah tangga orang. serik. cuma menjadi pendengar, tapi akhirnya saya terlibat sama. bukan kali pertama. entahkan mampu jiwa saya menanggung lagi.


kak, kalau ini permintaan si lelaki kekasih hati belahan jiwa akak, saya mohon, akak hormat dan patuhkan dia. di mana lagi tempat seorang isteri kan? dengan rela, saya menjauh.
tapi kalau ini permainan syaitan nak putuskan ukhwah kita, saya tak rela.
kalau ini ujian Allah nak cekalkan hati kita, jom cuba lagi sehabis daya!



kali ini, saya mohon maaf. sekali lagi.
cuma beritahu, di mana silapnya?
kan kita sudah mencuba?





...demi rumahtangga yang kembali aman


jangan sesekali gadaikan sahabat, demi seorang ajnabi. yang belum tentu akan jadi suami/ isteri. percayalah.

angan-angan, sama sahaja seperti kamu di zaman kanak-kanak. semua nampak seperti begitu realiti.

tadi di sekolah, belajar fizikal. ha, fizikal untuk pendidikan awal kanak-kanak.

dalam kelas fizikal ni, memang tiap-tiap minggu jantung kami jadi laju. dan gerakan kardiovaskular yang aktif berlaku membuatkan kami menjalankan gaya hidup yang sihat. tiap-tiap minggu, main bola, main riben gimrama, buat formasi persembahan, guling-guling, lumba bawa gelung, lompat-lompat, panjat badan kawan. kesimpulannya tinggal terjun bangunan je tak buat.

tapi hari ni, kami belajar pergerakan kreatif. (buka kamus nak cari "creative movements" tau.fuhh)

cikgu bagi arahan untuk pergerakan bebas, sambil saya layan jiwang sedih tak dapat ikut umi ke pantai perasaan yang entah apa-apa, cikgu cakap:

"ok sekarang guna hujung jari...ikut...ke depan...ke belakang....."
"jadi angin..."
"jalan atas pasir..."
"bayangkan awak tepi pantai..."

(dah mula nak sedih-sedih dah)

"berpusing..."

"tangan kiri pegang bakul"
"petik bunga di taman..."
sambil perasan jadi snow white
"sekarang petik buah..."


"ok..sekarang jadi pokok...ditiup angin...gerakkan badannnnn, lembut lagi..."
"ok, angin kencang!"

(semua jadi macam orang gila)

"ok, sekarang awak lari di tepi pantai..."
sambil lari-lari anak ala drama melayu
(cikgu jangan sebut pantai lagi boleh takkkkk...huk) dalam hati

"sedang lari awak jumpa peti"
buat muka terkejut
"buka peti..."
"ok tengok apa di dalammmmm..."

"ada anak patung!"
"tiba-tiba anak patung menangis..."
serius seram
"ok, awak dodoikan dia...ke atas, ke tepi...dodoi lagi sampai dia diam"

"ok, awak belai dia...dodoiiii"

bahagian ni, dah terus nangis macam tengok drama hindustan.




"ok, letak balik anak dalam peti..."

apakah???

serius dah rasa macam betul-betul ada anak kat tangan


serius!!!




pastu cikgu cakap,

"awak kenapa?"


sengih je la




*siapa tak faham apa aishah cerita takpe, sekian.

Sunday, December 26, 2010

kalau kamu tahu cuma ada satu hari untuk kamu hidup,

kamu akan pilih untuk ke sekolah, belajar;

atau ikut berkelah bersama keluarga?










ok, tata. nak ke kelas. umi, ayah adik-adik: selamat berpiknik :)

Saturday, December 25, 2010

sembilan nyawa

tujuh nafas

tiga cinta

satu jiwa





.
bukan utuk dipilih

kadangkala aku katakan pada diri sendiri:



tolong. kali ini, jangan jadi perempuan

Friday, December 24, 2010

dapat 23 A :)

Fatihahtul Hanan, 8A. Fatihahtul Husna, 6A PMR 2010
Sekolah Tun Fatimah, Johor




Wardahtul Mutmainnah, 5A UPSR 2010
Sekolah Kebangsaan Puteri, Seremban




8A+6A+5A=19A

yang lagi 4 A tu datang dari mana pulak? keputusan Aishah semester lepas. suka hati aishah la nak campur sekali kan? ngee. kepada subjek yang aishah dapat B+ tu, saya dendam dengan awak.

23 A ini, kerana Allah, untuk Umi, Umi, Umi dan Ayah. semoga.

Alhamdulillah :)

Tahniah ya adik-adik ateh sayang!
hidup kalian, masih jauh dihadapan. langkahlah, satu persatu, perlahan, hati-hati. kalau jatuh, ateh yakin kamu mampu bangun sendiri. sandarkan segala pada Allah ya?


p/s:
semalam bertautan hati sama cik blog konkrit dan cik risalah gharamiyah. bahagia sungguh! Terima kasih ya Allah



yang benar,
Cik Aishah Rapunzel
PMR 2001, 7A
(ehemmm, Bahasa Arab dan Geografi tak A. agak sadis)

Thursday, December 23, 2010

wasiat

ya,
sepatutnya saya sudah tidur.
supaya boleh bangun awal pagi nanti.
iyalah.
nak didik hati, kenalah bangun waktu orang tidur. dan harap orang lain pun bangun sekali.

sebenarnya dah merancang mahu tulis hal lain di entry ini,
tapi sedang cuba guling-guling tadi, sambil pejam mata, terus terbayangkan mati.

Allah hai,
kalau mati waktu tidur nanti macam mana?
kalau Allah tarik nikmat nyawa malam ini macam mana? huk, dahlah umi tak ada di rumah ni.

ok jap, nak sms umi yang sedang di perantauan johor.

ish.
sebenarnya sambil ingat mati tadi, boleh pula teringat blog.
dan insan-insan yang Allah hantar pada saya melalui blog ini.
tadi baru lepas deactivate akaun fesbuk.

apa kaitan mati dan blog?
kaitannya:
ramai juga yang saya kenal melalui blog ini, alhamdulillah.
lebih ramai yang membawa kebaikan dari membawa mudarat.
malah antara nikmat yang sungguh saya syukur, adalah mereka-meraka yang cuma punya nama dan tulisan tanpa wajah ini, yang menjadi tiang-tiang kekuatan pada diri. dan menjadi saksi sedikit dari perjalanan saya yang ini.

(dah banyak kali fikir tak mahu ada sebut nama sendiri di blog, tapi bila taip, mesti tertulis "aishah" jugak)

awak perasan tak betapa Allah pelihara wanita, dalam al-Quran, hanya nama Ibunda Maryam si gadis suci sahaja yang pernah disebut.

ok, berbalik pada mati.

sebenarnya, kalau jumpa kucing tak bernyawa pun saya sebut 'kucing meninggal'. tapi sebab mahu dramatik, aishah guna: mati.

kalau saya mati malam ni, ada sembilan entry sahaja (termasuk yang ini) untuk dikenang oleh keluarga, teman-teman dan orang-orang pelik yang lain. sembilan entry yang entah apa-apa.

kalau dah sibuk ingat mati, patutnya pergilah sarung telekung tu sekarang kan? sengal punya aishah. aishah nak kata, meninggal itu seronok! kerana hanya selepas tidak bernyawa baru kita melalui jalan seterusnya untuk menemui Tuhan kan?

kenapa tajuknya wasiat?
sebab aishah nak tinggalkan password blog ini pada seseorang.
dalam draft di dashboard blogger nanti, boleh baca semula semua entry lama yang sudah saya simpan. bukan untuk dikenangtangiskan. tapi untuk dicari-cari kekuatan, kalau-kalau ada tulisan yang boleh membantu awak menghadapi kenyataan, bahawa saya sudah dijemput Tuhan.

apakah gilanya mahu tulis password sendiri di sini?

wardah, adik ateh.
lepas awak balik dari johor, kalau kita tak sempat jumpa, (ateh minta maaf sangat-sangat okeh. ateh cinta awak. oh dan terima kasih tolong ambil sarapan untuk ateh di hotel pagi tadi dan seronoknya menyelusuri sungai melaka dengan awak tadi!)
ini, ateh tuliskan password semua akaun blog, fesbuk dan email ateh. dalam diari coklat. eh tak, dalam diari baru yang bunga-bunga tu. ateh letak antara buku sekolah dengan kamus dewan. awak cari ya? awak buka la blog ateh, kalau-kalau nak baca. yang diari lain-lain kat atas meja tu, ateh benarkan jugak.






doakan tidak ada satu pun tulisan yang datang menuntut keadilan pada saya di hadapan Tuahn nanti ya kawan-kawan.

kalian juga, aishah mohon maaf sungguh.

entah siapalah saya di mata hati kalian untuk dikenang. entah bagaimana rupa saya pada gambaran fikiran kalian, entah bagaimana sebutan nama saya di bibir kalian.

entah siapalah saya di sisi Tuhan.




kalau saya tahu bila saya mati, takkan la saya cuma mahu wasiatkan kata laluan blog saya?




jadi tolong doakan agar lebih kesempatan diberi pada kita ya? bagi meninggalkan amal yang bisa diwariskan, amal yang bisa membela kita di Hari Kebenaran.


dan tulisan, andai saya mati, malam ini. semoga yang pernah terucap, tidak terbuku menjadi nanah di dalam hati.

saya sudah buat keputusan: untuk berani mendaki.




selamat berbahagialah semua,
dah ngantuk sangat ni.

assalamualaikum.






eh, kalau aishah dah tak ada, janganlah sedih sangat. hidup mesti terus kan?


jumpa di syurga!, semoga~



Tuesday, December 21, 2010

langit hampir senja

takutgerun aku mendongak ke langit
segan aku merenung awan

apakah sakit yang lebih dalam,
dari mengenang khilaf semalam?

kaki tak jejak ke bumi
jantung terbang melayang
hati resah tak sembunyi
mata menakung air nasuha kekesalan
tergenang; tunggu berkerdip cuma
lalu pecah segala jendela
tersungkur; mengharap cuma
maghrifah dari Nya

Duhai Tuhanku Maha Kuasa,

Benarkan hamba merenung awan,
dengan syukur tak terhingga;
bahu kiri yang lebih ringan bebannya.





higga tak ada lagi, yakin digugah duga bertimpa.

Sunday, December 19, 2010

bagaimana jika saya tidak mahu mendaki?



kerana serasa dari tempat saya berdiri, udaranya paling indah pernah saya nikmati


.

Saturday, December 18, 2010

memakna sempurna

Assalamualaikum, semoga sihat segala jasad dan jiwa.

hik.

Siang tadi, hari yang saya tunggu-tunggu tiba, Alhamdulillah saya dapat anak kembar perempuan hari untuk saya membuat kajian kes bagi subjek pendidikan khas (pendidikan untuk kanak-kanak kurang upaya, bermasalah pembelajaran, cacat dan lain-lain). Seawal pagi saya ke Petaling Jaya. Dari Seremban ke Kuala Lumpur memang tak sampai satu jam. Sesatnya saya mencari jalan ke sekolah baru, berzaman! tak apalah, Allah memang suka uji kesabaran saya, malu bertanya sesat jalan kawan-kawan! tinggal tak ke balai polis je tadi -_-"

Secara khususnya, kajian kes kami hari ini adalah ke atas kanak-kanak autistik. Autism. Kamu tahu kan? Seperti yang di dalam cerita Mercury Rising, atau dalam cerita hindustan yang Amir Khan berlakon tu. Ha! cerita Shah Rukh Khan pun ada! My Name is Khan. Autisma ini bukan penyakit. Sebab kalau sakit, ada ubatnya kan? dan saya tak suka nak senang-sengan kata orang ada 'sakit'. Ia cuma keadaan perkembangan otak yang belum sempurna dan menyebabkan beberapa masalah kepada yang mengalaminya seperti masalah interaksi sosial, masalah bahasa dan komunikasi (paling jelas dan ketara), perilaku dan minat yang terkawal (naksebut rigid) dan berulang (seperti suka goyangkan badan atau tangan).

Selalunya, Autism Spectrum Disorder ini datang dengan pakej ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder)-hiperaktif, Mental Retardation, Epilasy (sawan). Mereka cenderung mempunyai tindakbalas yang luar biasa terhadap rangsangan, masalah tidur (bukan kuat tidur macam saya ok), suka mencederakan diri sendiri (bukan mereka tak rasa sakit, tapi tidak bertindakbalas terhadap rasa sakit) bagus kan? kalau putus cinta pun dia tak rasa apa. Dan postur badan serta gerakan fizikal yang canggung. err, dan selalu kita melihat anak-anak autisma sebagai: pelik.


Aishah nak tulis nota subjek Mr Alex ke apa ni Aishah?! maafkanlah.

Oh, Aishah mahu cerita aktiviti kami hari ini. Selepas berkenalan dengan anak-anak baru, kami keluar ke Sunway Pyramid. Nak tahu? kami pergi menonton Rapunzel. Oh comelnya! Sekali lagi menonotn Rapunzel. Bayangkan, bawa lima belas anak-anak istimewa ini ke panggung. Waktu memandu ke Sunway Pyramid, dua orang anak ikut kereta Aishah. Ya ampun...Allah saja yang tahu betapa cemasnya Aishah rasa bila bawa anak orang dalam kereta. Untuk kajian kes, Aishah diberikan seorang anak berumur empat belas tahun. Tinggi, hensem, pakai cermin mata tebal. Kata emaknya, dia cepat marah. Tapi sepanjang dengan Aishah, tak pulak aishah kena pukul atau ditendang. Dia pegang tangan Aishah bila berjalan. Oh, anak aishah ini lelaki. Bangsanya cina. Sebenarnya semua pun Cina. Here, you see beyond skin colors.

Masuk di panggung, 15 minit pertama keadaan masih terkawal, minit-minit seterusnya, pasukan lawan berjaya menggugat pertahanan tuan rumah dengan mengasak keras ke pintu gol. Separuh masa kedua memang pengadil cemas! Anak-anak mula mengeluarkan bunyi, duduknya tak diam lagi, ada yang mahu bangun dan keluar. Anak yang disebelah kiri Aishah entahkan menonton atau tak. Bila dia seperti gelisah, aishah usap-usap belakang badan dia. Dia sejuk mungkin. Tapi sebenarnya perlu berlagak biasa je dengan keadaan luar kawal ni. Penonton lain di dalam panggung, mungkin dah takdir kamu beli tiket sama dengan kami. Anak yang dibawah jagaan Aishah, kesejukan, tapi masih menonton dengan khusyuk. sekali sekala dia buat gestures (apa bahasa melayunya?) yang macam-macam. Aishah pegang tangan dia, lalu dia kembali diam.

Sebenarnya saat paling indah adalah bila kita tahu, mereka ada strangers' anxiety tapi tiba-tiba dia peluk atau pegang tangan kita. Priceless! Sentuhan dengan rasa percaya. Like, we're family.

Teringat buku Jodi Picoult.

Selesai wayang, kami ke tempat makan. perjalanan nak ke tampat makan pun tak kurang seronoknya. Bayangkan mahu buat pemerhatian sambil kena tarik tangan, kena tendang. Ada yang berlari perlu dikejar, ada yang tiba-tiba amuk lalu guling-guling di lantai. Aduhai comel sungguh!

Anak Aishah masih disiplin, cuma dia selalu berjalan terlalu laju dan tidak menunggu kawan-kawan. Sibuk dia tanyakan "when is my mother coming?". Bila diberitahu jam 3, terus dia tengok jam dan kira berapa detik lagi waktunya ibu tiba. Anak Aishah juga pandai menguruskan duit, tahu nilai wang, err...pandai pesan chicken chop dan makan dengan sangat sopan. Tahniah buat ibunya dan cikgu-cikgu yang berjaya didik dia.

Kalau Aishah dianugerahkan Allah dengan anak yang seperti ini, entahkan mampu atau tidak. Doakan nanti Balqis, Maryam, Yusuf, Muhammad dan anak-anak yang lain sihat-sihat hingga dapat diserahkan pada jalannNya lah ya.

Reaksi orang ramai dan penerimaan masyarakat juga merupakan satu isu kritikal dalam pengurusan anak-anak istimewa ini. Haih, merasa pengalaman bersama mereka, dan dipandang, ditenung, ditegur oleh orang sekeliling, buatkan Aishah kagum dan hormat sungguh pada ibu-ibu yang dengan sabar menjaga mendidik mereka. Kalau orang senyum beri sokongan, like a kind smile tu tak apa, ini...aduhai. Atau Aishah yang berburuk sangka? Ok, memang Aishah yang buruk sangka dan paranoid. Ingat surah Al-Hujurat ayat 11-12. Senyum.

Bila berpisah tadi, Aishah yang jadi sedih dan seperti mahu nangis. Memikirkan sudahkah Aishah benar-benar menjadi hamba; yang bersyukur, kamu tahu? Dan, bila lagi mahu jumpa lelaki yang begitu ikhlas mengasih dan percaya, kan?

Nak tercekik pulak mengingatkan kerja sekolah dan laporan perlu disiapkan.

_____________________________________________________________________

Tajuk itu sebenarnya sebab yang terlinta sepanjang hari ini:

"Entahkan merekakah yang cacat, kurang upaya; atau kita yang tak mengerti makna sempurna?"




:)

baik, mahu siapkan kerja sekolah sekarang!

p/s: blog ini akan menjadi semakin bosan.
p/ss: ada banyak tulisan, cuma di draft. tak sampai hati mahu dipublishkan
p/sss: mahu mohon maaf pada seorang teman, aishah memang tak pandai memberi reaksi dalam situasi canggung sebegitu. daripada berkata-kata dan menzahirkan marah kecewa, lebih baik kiranya aishah diam kan?
p/ssss: kebetulan dalam sibuk isu pluralisme sekarang, sesuai masanya aishah membaca semula Tuhan Manusia "Andai kota itu peradaban, rumah kami adalah budaya, dan menurut ibu, tiang serinya adalah agama". jangan ingat aishah mahu baca surat khabar. "katak di bawah gelas kaca "I am.


akhir kata, selamat buat mereka-mereka yang menghadapi ujian, peperiksaan, atau bakal diuji. dengan apa jua sekalipun.






Thursday, December 16, 2010

bebas bertali





dari blog Tengku Fahmi.

jatuh hati!
yang paling saya tak suka bila selalu menjadi anonimus di blog orang lain adalah, ketika ada orang lain menjadi anonimus juga, lalu si penulis menyangka si anonimus itu adalah saya.


hanya jauhari mengenal manikam

nak jadi misteri lah sangat!

Wednesday, December 15, 2010

aishah dah ada warna kegemaran yang baru!

biru langit

(selepas merah jambu dan putih awan)


awak?
(ya, saya terlalu takut untuk tulis apa-apa di sini)

Monday, December 13, 2010

diari


dah beli!

untuk qurratul aini
cinta hati ibu.

Balqis, Maryam, Yusuf dan Muhammad.
siapa-siapa saja yang Allah hantar dahulu.
bila-bila saja kamu tiba di pangkuan ibu


رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَجِنَا وَذُرِّيَّـتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

“Our Lord! Bestow on us from our wives and our offspring the comfort of our eyes, and make us leaders of those who have Taqwa.”

"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa."

(Al-Furqan:74)



(gambar curi dari fesbuk Ustaz Zahazan, saya gila kuliah tafsir beliau di radio ikim)

p/s: kalau awak nak beli, boleh cari di MPH, atau pustakaiman.blogspot


Thursday, December 9, 2010

blog kosong, hati penuh

agar lebih senang mahu mendongak

agar lebih kukuh hati yang menapak

agar lebih gagah jiwa yang melangkah

agar terlihat hikmah segala sejarah



"dan katakanlah (Muhammad) ya Tuhanku, masukkan aku ke tempat masuk yang benar dan keluarkan (pula) aku ke tempat keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi-Mu kekuasaan yang dapat menolongku" (Al-Isra':80)










Friday, December 3, 2010

nota dari bulan (?)


terima kasih buat bulan
(ya, juga awan, bintang, hujan dan pelangi. serta alam seisinya)

syukur padaMu Tuhan yang menjadikan
segala yang ada di langit di bumi.
tak tersembunyi walau satu di dalam hati, dari penglihatanMu ilahi Rabbi


aku sungguh hilang kata.


maaf kerana mengusik tenang yang bermukim di jiwa.
maaf buat keliru yang tak ketahuan arahnya.
aku masih si dia yang tak punya apa, tapi terlalu mahu segala.


terima kasih ya Tuhan. terima kasih.


hanya dengan namaMu aku hidup, Ya Wadud.



terima kasih buat bulan,atas jawapan yang disampaikan
terima kasih untukMu ya Tuhan, yang menjadikan.






(yang bawah ni aishah lukis waktu tak dapat tidur, jangan nak gelakkan. aishah rasa cantik dah. siapa tak nampak yang lukisan ni ada rupa macam bulan, maksudnya awak tak comel)












Friday, November 26, 2010

of UIA, Tok Kenali, HAMKA, Imam Zakarsyi, hari ini banyak makan, Tak dapat bayar parking dengan kak Taheera, Melayu, Islam. baik aishah stop. baik!

seawal pagi tadi, aishah ke UIA gombak. dengan niat menghadiri seminar pecah otak kebangsaan dan serantau pemikiran pendidikan islamik di alam melayu: memugar wacana intelektual. haaa..nama seminar taknak panjang 3 baris pulak kan.

dan otak aishah sungguh penuh. apa nama tempat kita simpan memori tu? ha, itulah. sampai nak ingat benda tu pun aishah tak boleh. nak buat kerja sekolah paling senang "the importance of play in child development" pun tak dapat nak fikir. jadinya aishah buat keputusan untuk tulis blog. kukuh kan alasan?

ha, tadi nak cerita pasal seminar kan aishah!

chup, aishah ringkaskan. seminar tadi adalah kupasan kajian-kajian yang dibuat ke atas tokoh-tokoh pemikir melayu nusantara mengenai idea-idea awal mereka yang membawa pembaharuan kepada corak pendidikan di dunia melayu dan betapa kita telah jauh meninggalkan pemikiran mereka tanpa kesinambungan amalan dan oh rugilah sebuah tamadun bangsa! ok. aishah lupa nak ingatkan, ini tulisan bosan, kalau awak tengah ngantuk jangan baca. aishah tulis untuk kongsi dengan teman yang minat dan anak-anak aishah dan ayahnya nanti. kita di dalam sistem pendidikan yang ada sibuk mengkaji falsafah Plato, Gardner, Socrates. sedangkan pemikir-pemikir melayu yang ada lebih tajam dan sesuai ideanya dengan alam melayu islam.

ada sembilan kertas kerja. bermakna, ada 9 tokoh pemikir melayu yang telah dibentangkan oleh 9 pembentang. alamak, macam nak cerita semua, tapi ada tanda-tanda mata dah mengantuk. jap nak rujuk buku nota conteng tadi.

1.Sheikh Daud Al-Fatani, tentang kitab jawi dan perkembangan bahasa melayu. dibentangkan oleh Dr Ibrahem dari Thailand.

2.Shaykh 'Abdu's-Samad Al-Palembani (aishah ikut ejaan dalam kertas kerja) dibentangkan oleh Ustaz Uthman el-Muhammady yang macam memang power giler la. ok, 'power gila' tu merosakkan bahasa. kamu kenal tak ustaz ni, sila google, ustaz yang selalu pakai serban dan janggutnya berinai tu. beliau punya english, ferh! beliau punya hafalan, awesome! boleh terus sebut ayat yang terlintas terus pada terjemahan tanpa sebut ayatnya. terjemah secara terus dalam inggeris dan melayu. bukan sikit-sikit, banyak ok. tak, aishah macam kagum beliau punya spontan tu. sampai rasa nak jumpa, minta autograf!

3.jeng jeng jeng! Haji Abdul Malik Karim Amrulah, HAMKA. fuhh, ini aishah salin nota paling panjang sekali. sembilan muka surat. sebabnya pembentang menceritakan bukan saja tentang Buya HAMKA, tapi sejarah Melayu, bagaimana Melayu menjadi Islam. edisi yang bukan dari buku teks sekolah. terus aishah rasa nak ambil ijazah sejarah. apakah?

antara isi penting:
-HAMKA tidak pernah mendapat pendidikan formal, tetapi beliau boleh menghasilkan tulisan-tulisan yang bermutu dan mampu mengkritik keadaan sosio budaya asyarakat islam nusantara di ketika itu
-beliau lebih digemari dan popular di kalangan rakyat malaysia daripada rakyat indonesia.
-beliau yang menegaskan bahawa Melayu tanpa Islam akan hilang identitinya.
-beliau merajuk dengan perceraian kedua orang tuanya lalu ke Mekah. (kalau remaja sekarang, merajuknya ke Thailand dan Lombok kan)
-sejarah mendapati, dalam hal menukarkan akidah orang melayu kepada akidah Islam bukanlah perkara yang mudah. dan sudah tentu ada kuasa besar yang mampu menukar kehidupan masyarakat melayu dengan begitu drastik tanpa dapat mengembalikan kepada Melayu sebelum Islam. walau betapa hebat gerakan kristianisasi
-tanpa Islam, Bahasa Melayu tidak akan berkembang.
-kesimpulan paling penting, sarjana barat mahu kita percaya sejarah yang mereka cipta. sedangkan HAMKA dan lainnya menolak idea-idea mereka

"...nampaknya adalah sebagai satu percubaan yang amat teratur untuk menghilangkan keyakinan negeri-negeri Melayu tadi tentang hubungan rohani yang mesra antara mereka dengan Tanah Arab sebagai sumber pertama dari Islam"

alamak, banyak sangat. dia punya kertas kerja pun 17 mukasurat ni. apakata kalian baca tulisan beliau, "Sejarah Umat Islam" (yang mengambil masa 22 tahun untuk disiapkan). tapi aishah pun belum baca. *sengih*

lepas tu aishah makan tengah hari macam lauk kenduri sampai tak larat nak jalan pergi masjid UIA yang jauuuuh tu. tak payahla cerita pasal makan semua tu aishah!


4. Munsyi Abdullah (dibentangkan oleh Dr Rosnani, kawan baik umi ayah. sembang dengan aishah dalam seminar macam sembang hari raya). Munsyi Abdullah merupakan "father of teh modern Malay Literature", hebat mengkritik sikap diktator sultan Melayu, sikap orang Melayu yang malas, tidak roduktif dan tidak berminat untuk belajar (nampaknya Tun Mahathir bukanlah yang pertama mengkritik Melayu). pada zamannya, orang melayu berpuas hati dengan kebolehan bertutur dalam bahasa melayu dan tidak mahu mengembangkan ilmu nahu dan tatabahasa sepertimana bahasa penjajah.

5. Sayid Sheikh Al-Hadi, pembentang baca skrip. aishah langsung tak boleh nak ingat apa dia cakap

6.Imam Zarkasyi. sirius sila google tentang beliau. bertanggungjawab menjalankan modernisasi kepada pondok dan pesantren di indonesia menjadi madrasah yang berintegrasi ilmu 100% ukhrawi dan 100% duniawi. mementingkan ko-kurikulum dan keseimbangan dunia akhirat. kertas kerja dibentangkan oleh anaknya sendiri. sekarang sudah punya Universitas Gondor. aishah memang jatuh hati kalau dengar bahasa indonesia yang ditutur halus. ish.

ada keynote address dari Dato' Shaifuddin Abdullah, timbalan menteri, kementerian pengajian tinggi malaysia. yang aishah terfikir waktu beliau berucap, ok jugak kalau jadi PM ni. saya suka pemikiran dia. (sebab dia tak baca skrip ucapan yang orang lain tuliskan, jadi kita boleh nilai sedikit sebanyak)

7. Mahmud Yunus. Pembentangnya dari Indonesia, aishah tertidur di slide ke-5. harap-harap dia tak berkecil hati

8. Pendeta Za'ba. diceritakan bagaimana sumbangan Za'ba bukan sahaja pada dunia bahasa melayu seperti yang dicanangkan. beliau juga kuat mengkritik masyarakat yang katanya: "masyarakat melayu pada waktu ini bukan sahaja miskin harta, malah miskin jiwa". menekankan "dua bagi satu ilmu" maksudnya lebih kurang keseimbangan dunia akhirat dalam mana-mana ilmu.

banyak lagi, tapi dah tak larat.

9. Tok Kenali. beliau mahir Al-Quran dan aritmetik pada umur enam tahun. ha, terkedu di situ.

10. Harun Nasution. ini pun, cari lah ya. pembentang dari indonesia, enak bahasnya. idea-idea beliau banyak kontreversi<--macam salah eja ni. sampaikan pembentangan speaker pun hangat dengan soalan. bahaya islam liberal di indonesia ni lebih bahaya dari gerakan kristianisasi tau!

sebenarnya banyak pemikiran ni timbul dengan pertembungan antara Kaum Muda dan Kaum Tua. ada yang hingga melibatkan pertumpahan darah (di Indonesia). ok, sejarah Kaum Muda dan Kaum Tua ni pun kena google buka buku.


_____________________________________________

pengajaran yang aishah dapat adalah: jangan tulis entry dalam keadaan penat-lelah-mata-nak-tutup-otak-tepu macam ni. haih.

balik dari seminar aishah jumpa kak taheera. hari ini rasa terlalu penuh. terisi minda dan jiwa. sungguh!
(kami sembang dari hal lirik lagu m nasir hingga ke hal sekolah anak. kak T kata, m nasir selalu cerita dengan dia tentang lirik lagu. dan kami di KLCC macam anak muda bercinta. kak T bagi kasut pulak tu!)

baru perasan ada 10 la aishah, bukan 9!



oh ya, dah buat police report. baik aishah tak payah cerita, nanti lagi ke laut.





entry ni ke laut. harap anak aishah faham. ok, aishah suruh dia baca buku kajian ni je nanti.

Saturday, November 20, 2010

sekali air bah.

Assalamualaikum, awak nampak tak blog aishah dah entahapaentah lain? bukan comel pun, tapi aishah duk gatal rajin nak main-main setting.




sesuatu yang paling saya tak suka dalam hidup adalah: perubahan.

sangat tak suka hinggakan saya kadang-kadang membenci diri sendiri. sedangkan perubahan itu adalah antara inti hidup yang utama.

saya tak suka rambut panjang dipotong pendek.
saya tak suka kawan baik berpindah sekolah.
saya tak suka makcik kedai burger di simpang jalan sudah tak lagi berniaga.
saya tak suka memulangkan semula arwah nek yang yang dipinjam Tuhan.
saya tak suka buku kegemaran saya hilang
saya tak suka kawan baik saya tidak lagi seperti yang saya kenal
saya tak suka jalan ke seremban dibesarkan
saya tak suka aiskrim kegemaran tak lagi dikilangkan
saya tak suka masuk sekolah menengah.
saya tak suka di sekolah menengah ada lelaki.
saya tak suka sudah habis alam persekolahan.
saya tak suka along sudah tidak lagi tinggal di johor.
saya tak suka blog ni dah macam ni


ha. itulah yang saya maksudkan. perubahan, kecil atau besar, sering buat saya rasa kurang selesa, dan sedikit tidak suka di dalam hati. macam, "eh..apa niii?"
bagaimanapun, saya sedar kadar adaptasi saya adalah tinggi. kebolehan 'survival' yang boleh tahan tinggi. sehingga menjadi bahaya.
ada orang bawa benda baru pada saya, walaupun perkara yang tidak baik, saya boleh terima.

kamu faham ke ni?
kamu faham ke?

saya tak suka katil di bilik diubah posisi tapi kalau tak ubah, boleh jadi sempit.

ha, itulah.

bagaimana saya tidak suka pun pada sekecil-kecil hingga sebesar-besar perubahan. keadaan itu tetap perlu berubah. sama ada kita memangkin, terlibat, menanggung akibat atau hanya melihat kepada perubahan.

perubahan adalah satu keperluan.

bukan kehendak atau kemahuan. tetapi perlu. bila sesuatu itu perlu, sepertinya harus atau wajib. tidak boleh tidak.

terimalah aishah!

kerana sering, perubahan itu adalah untuk perkara yang lebih baik.
kalupun bukan untuk hari ini,
tetapi untuk hari esok.

kalaupun tidak untuk hati esok, tetapi untuk hati hari ini.

orang jawa kata, by hook or by crook.

ya, sekolah baru memang tak sama dengan sekolah lama. kawan baru memang tak semanis kawan zaman muda. guru baru tak se'cool' guru lama. kasut baru tak secomel dan seselesa kasut lama yang dah koyak atau haus tapaknya.

tapi takkan pula mahu pakai kasut lama yang licin tapaknya dan jatuh setiap kali terpijak air?




(ish,serius tak suka muka baru blog ni walaupun sikit je lainnya)


"kecuali orang yang berlaku zalim yang kemudian mengubah (dirinya) dengan kebaikan setelah kejahatan (bertaubat); maka sungguh Aku maha Pengampun, Maha Penyayang"(An-Naml,11)


bagaimana pun hidup berubah, selagi ke arah kebaikan. terimalah. dan pasrah.


kan?






if you know what i really really mean :)


yang ini, untuk kebaikan kita kan? terima kasih kerana menjadi 'lelaki'




sekali pantai berubah.

(cumanya, jangan hingga saya tak kenal mana pantai , mana muara, mana tanjungnya ya!)

Friday, November 5, 2010

Majnun yang tersungkur

terdengarlah suara
seluruh alam menyanyikan cintanya
tidurku tak pernah ada
siangku tak pernah lena

runtuhlah gunung menjadi gurun
alangkah hanyutnya cinta yang santun
dengan rakus meniup derita
menyampaikan wabak tak kunjung reda

telah lama aku mati hai kekasih
sejak matamu tak lagi melirih


kembalilah lailaku sayang
tanpamu, takdir pun bagaikan kejam

menangis aku sepanjang malam
bukan kerana laila yang tak memandang
tetapi kejamnya takdir Tuhan




siap.

Zarif menyanyikan lagu puisi rindunya pada Laila di halaman rumah. seperti berteriak dan hampir hilang suara. Jiran-jiran sudah jenuh mahu menegur. Kegilaan Zarif bukan lagi perkara yang boleh dibendung. Sudah sebati pula mereka dengan laung cinta Zarif saban bulan mengambang, atau bila-bila saja datang hilang warasnya.


Balqis!!
Balqis!!~
Balqis!!!~

Teriaknya lagi dalam kelam malam, tahu pula si Zarif untuk diam di kala azan dan menjelang tengah malam. Teman serumahnya sudah habis tebal muka menaggung malu dan segan. Tak kuasa melayan si Zarif yang bagi mereka sakit angau dan gila bayang. Si Balqis yang dipuja dan dijulang nama sudah lama senyap sunyi tanpa berita. Sudah hampir enam bulan sejak peristiwa Zarif dihalau dari rumah Balqis. Ini bukan kisah dongeng, ini bukan kisah lagenda P.Ramlee dengan lagu air mata atau menangis hingga buta. Ini cuma kisah Zarif dan Balqis yang mabuk cinta. Bodoh kurang pandai sungguh Zarif dengan cintanya.


"sudah-sudahlah Zarif, masuklah. Aku dah masak untuk makan malam. Kau mahu aku kunci engkau di luar malam ini?" teriak Shafiq dari pintu rumah.

"Kau sajalah makan Shafiq, mana mungkin aku bisa menelan nasi. Bila Balqis tak lagi bisa mendengar puisi aku buat dia"

"Hoi!"
" kau ingat kau Qaisy? Majnun?. Sebelum aku telefon bapak kau suruh bawa kau pulang ke kampung, baik kau masuk" Shafiq mula naik marah, buat sekian kalinya.

"Aku mungkin bukan Qaisy si Majnun. Yang gilakan Laila hingga akhir hayatnya. Tapi Balqis itu Laila, yang tak pernah aku berhadapan dengannya tapi aku jatuh cinta. Kau apa tahu?"

"Kalau betul pun kau cinta, perlu kau teriakkan pada semua tentang dia? perlu kau jadi gila dan hilang akal seperti ini? Sudahlah Zarif, melayan kau, aku pun gila sama"

"Bila dia tahu, dan aku tahu, yang kami saling punya rasa, apa salahnya satu dunia tahu tentang wujudnya manusia yang kenal cinta Shafiq?"

Zarif cuma bercakap sendiri. Shafiq sudah lama masuk ke dalam. Tidak kuasa melayan si Zarif yang gilanya bagaikan angin pasang, tergantung pada pusingan bulan. Mungkin seperti perempuan yang menunggu kelahiran. Emosinya kacau memanjang.


deritalah aku wahai perempuan
cuba kuhentikan langit dari siang
cuba kuhentikan pelangi dari hilang
agar kau sempat tiba sebelum matahari menjelang

sakitnya wahai Lailaku sayang
jernih cintamu pada Tuhan
akurnya kamu pada orang tua tersayang
hilanglah aku dalam kesempurnaan

mana mungkin aku temukan
wahai Lailaku sayang
walau sehiris perempuan
yang bisa melawan kesempurnaan yang Tuhan kurniakan
buat kau seorang

Duhai Laila yang kujulang
cinta ini pembebasan
pada penjara yang mengikat kemanusiaan
tapi mereka tidak mengerti
lalu mengikat kita membelenggu hati

biar aku gila sampai mati
akan aku tunggu kau hingga matahari tak terbit lagi


"Abang Zarif panggil kak Balqis lagi?" Keluar si kecik molek Siti, anak jiran. Dia yang selalu rajin melayan gila Zarif saban hari. Anak kecil yang bersih dan jernih hati.

"Ya Siti...Kak Balqis tidak juga mahu pulang. Kasihan kan pada abang?"

"Abang dah cuba telefon? Abang tak ada facebook Kak Balqis? Ibu baru semalam jumpa teman lelaki ibu waktu sekolah di facebook. Tak hensem macam ayah pun"

"Tak ada Siti, barangkali Kak Balqis dikurung dek ayahnya yang begitu benci sama abang"

"Abang, bila Siti besar nanti, Siti tak mahu ada lelaki jatuh hati sama Siti. Siti tak mahu jadi seperti Kak Balqis, yang boleh buatkan orang seperti abang menangis setiap hari. Siti tak mahu lah cinta-cinta ni. Siti tak suka. Ibu bilang, kalau tak cinta sama Tuhan, manusia pun takkan sayang. Abang dah Solat Isya'?"

"Belum Siti, abang masuk dulu ya?" Zarif malu sendiri. Cukuplah jeritan dia buat hari ini.


Di dalam rumah, Shafiq tersengih panjang. Siti memang genius!





_________________________________________________________
aishah memang kurang produltif menulis sekarang. esok Deepavali, tapi aishah sekolah dari pagi. sebenanya nak tulis cerita ni panjang-panjang. tapi takut orang marah banyak merepek.


ha, tadi ada orang tu taknak layan saya, tapi dia tanya bila nak update blog. sungguh tak sopan pada orang tua la kamu. sampai hati takmo layan akak. hik.
















.




Friday, October 15, 2010

si tua rambut putih janggut putih



Tempat: Dewan Filharmonik Petronas, KL
Waktu: enam petang
Perasaan: teruja



*****
di atas pentas sana,
seorang tua
rambut putih | janggut putih

diiringi bunyian merdu dari tali-tali halus
membacakan puisi rindu buat bonda
dengan jiwa yang terisi penuh hikmahNya

akukah yang silap?
atau benar kuterlihat air mata?
dari bening seorang tua
yang menghabiskan usia dengan qalam dan naskah-naskah bahasa

mahal jiwanya
tinggi seninya.

(bapak, kamu benar menangis?)


entahkan lagu dari alatan bunyi yang tak kukenal nama (biola?) itu yang seni?
entahkan susunan muzik dek si kakak cantik manis itu yang seni?
entahkan suara si tua rambut putih itu yang seni?
entahkan puisinya yang seni?
entahkan lukisan-lukisannya yang terpamer itu yang seni?
entahkan jiwa yang memandang lihat dengar itu yang seni?

ataukan sememangnya sosok lelaki tua itu berdiri di sana saja sudah suatu seni?



dan sebenarnya Dia menciptakan setiap langkah manusia dengan penuh keindahan dan lemah lembut.

lalu terusik jiwa-jiwa kami yang masih belum pandai menghargai.









haih~



*sebelum ke sana, umi tanya: "ateh, macam mana pak samad makan ye? dengan janggutnya banyak?" umi! -_-"






Monday, September 13, 2010

30 hari cinta di sini

jika cintamu pada Ramadhan,

Ramadhan telah pergi

jika cintamu pada Tuhan

Tuhan sentiasa di sini

Sunday, September 5, 2010

khabar dari bumi Christchurch

Aishah peruntukkan masa lima minit untuk tulis post yang ini.

Semalaman sakit perut.
Kerisauan sejak petang semalam.
Bukan untuk lagi dua kertas peperiksaan esok.
Tapi mengenangkan kalau-kalau saya tergolong dalam mereka yang 'kufur nikmat'

Seorang adik yang amat disayang sedang diuji bersama teman-teman lain di kota Christchurch, New Zealand.
Allah goncangkan bumiNya bagi memberi peringatan. Hikmah di bulan kemuliaan.


untuk yang faham bahasa geologi: ini


Syahirah,
jika ditakdirkan syahid. Itulah yang telah tertulis untuk hambaNya kan dik? Semoga kita semua diberi pengakhiran yang baik. Dik, kalau tak sempat jumpa awak, macam mana nak cobet-cobet pipi?

;p

Insya'Allah, takdir Allah itu takkan datang cepat atau terlewat walau sesaat.

Mohon doa kalian, buat bakal teman syurga di bumi yang sedang gempa.

Istimewa buat Syahirah sayang, Al-Fatihah.


"Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal dia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."

(Al Qur'an, 27:88)

(baca)

Sepanjang malam bersama kamu, bertambah cinta la dik :)



ok, tak capai target lima minit.


Bukanlah jauh jarak bumi yang memisahkan manusia. Hanya hati yang enggan mencinta.



Ya Allah, sesungguhnya aku amat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku (28:24)


.

Thursday, September 2, 2010

tentang bulan


bulan siang/senja oleh cik sapphire aka natalie portman (ngeh)




minta maaf,lupa la curi gambar ni dari mana.


err..bulan siang. separuh. oleh nazri
ha. ini pun oleh naz
:)
(kamu tembak bulan sebab aishah suka kan? kan??)


*****

sebelum ini bulan mengiring perjalanan pergi.
hari ini dan seterusnya, ia menyambut perjalanan pulang.

bulan, tak segankah ia satu dunia merenung?



*****

bulan.

Malam ini bulan terang. Angin malam pun mulai memanas, tidak seperti musim dingin sebelumnya. Ketika itu erti malam adalah seksa menahan sejuk hingga tulang sum-sum.

Malam ini bulan penuh. Tiada gumpalan awan yang melindung. Bebas bulan di atas sana, menghias pawana meluas. Tidak seperti di tanah air, jarang sekali langit tidak dihias bungaan awan.

Malam ini bulan istimewa. Membawa salam dari nusantara. Saat hembusan angin suam mencium pipi. Aku mengerti. Masih ada yang menyayangi diri ini.

Doakan aku disini. Kukirim kembali salam pada bulan membawa ke sana sebentar lagi.

Jauh dari sini.

....Jauh.

Tapi dekat sangat di hati.



*****
entry ini cuma cuba menghargai. teman-teman yang berkarya dengan bulan. manalah tahu jika esok sudah tidak ada buat saya meminjam cinta mereka. jadi ini sebagai kenang-kenangan.





Wednesday, September 1, 2010

Diari Cinta Humaira (hilang kiraan). Malam Merdeka di KLCC.

Selesai sahaja urusan janjinya di lapangan terbang KLIA, Humaira menuju lebuhraya. Entah bila masanya hujan turun renyai. Bersama rasa tenang di hati Humaira. Terlintas puisi jiwa di hati, dicapainya pen di dalam beg, dicarinya buku conteng. Sambil memandu. Bahaya. Buku contengnya tak jumpa, seperti biasa dikeluarkan mana-mana kertas resit di dompetnya.

Dalam gegar kereta dilantunkan jalanraya,dia menulis:

"Walau seribu tahun
akan aku tunggu.
Walau seribu kali
akan aku berjanji

jika kau menoleh kali ini
mungkin benar telah dicatat Ilahi.
Jika tiada ruang lagi
aku akan pergi.
Dan terus menanti.

cuma buat masa ini,
hati enggan dicemari

Jadi pergilah
jadi biarlah."


Humaira tidak sabar mahu bertemu Nor, si gadis mata bundar yang hilang bundarnya bila tersenyum nampak gigi. Lama sungguh tak berjumpa. Mereka sudah berjanji, mahu menyambut malam merdeka di KLCC. Tersilap memilih jalan ke Lembah Klang pun hatinya tak resah, jiwanya tak sabar mahu lepaskan rindu kali terakhir mereka bertemu entahkan berapa bulan dulu, di Kuala Kubu Baru, menempu arus deras sungainya yang putih jernih bersama.

Sesampai di rumahnya si Nor, berpelukan mereka melepaskan rindu.

"Ok, tak sabar nak dengar cerita awak, tapi kita mandi dulu jom. Siap-siap cepat"

Mereka bersiap-siap, berhias untuk dilihat cantik di mata Tuhan. Cuba menutup mana yang bisa menggoda, cuba menjauhi panasnya neraka. Humaira memandu ke stesyen Putra Kelana Jaya. Tidak rajin mereka mahu memandu di waktu petang sebegini ke KLCC. Masing-masing juga sudah rindu dengan bau tren yang tak menentu masanya itu. Dibeli roti dan air untuk berbuka, mungkin tidak sempat sampai pada masanya. Rancak mereka bersembang berdua, si Nor asyik merenung mata Humaira sepanjang perjalanan.

Azan maghrib diumumkan oleh si gadis LRT, dicapai air masing-masing buat menyegerakan berbuka puasa. Yang lain-lain di dalam koc hanya Bukan Islam yang ramainya. Ada dua tiga lelaki Islam (rasanya) yang ada. Seorang sedang asyik membaca naskah Qurannya sambil berdiri. Seorang sedang merenung ke luar tingkap dengan plastik berisi ondeh-ondeh tersangkut di jari. Seorang lagi cuma berdiri diam, tak ada yang berani duduk di kerusi kosong sebelah Humaira. Mahu saja disuakan roti pada mereka agar dapat berbuka, tapi bila Humaira senyum mahu menghulururkan roti, mereka masih belum memandang dan menundukkan pandangan. Oh, mungkin tak nampak Humaira tersenyum di sebalik niqab. Si Nor pula terus-terusan bersembang mencipta ceria. Munghilangkan rindu di hati Humaira.

Sesampai di stesyen KLCC, Nor dan Humaira berjalan pantas menuju destinasi. Mengabaikan pemandangan kurang enak di kiri kanan, juga bayang 'Jualan Mega' dari depan dan belakang. Mereka ada urusan dengan Tuhan. Solat Maghrib yang masih terhutang. Malam bercinta dengan Tuhan di hujung Ramadhan. Sampai di Masjid As-Syakirin. Semuanya kelihatan berseri-seri. Manusia di dalamnya, lampu-lampunya, lantai masjidnya, tiang serinya, kanak-kanaknya. Ramai yang sudah selesai berbuka. Dan baru ketahuan yang si Humaira tidak boleh solat. Dianugerahkan cuti oleh Allah. Bukan sedikit duka di hatinya, dipujuk-pujuk dengan istighfar. Tuhan pasti lebih tahu akan aturanNya.

Humaira menanti Nor menyelesaikan solatnya di ruang legar masjid, diambil nasi dan minuman. Ada sekumpulan manusia di kirinya, kelihatan meriah tetapi satu bunyi pun tak kedegaran dari mereka. Humaira cuba perhatikan lebih lama. Allah! baru dia perasan, mereka berbahasa isyarat tangan. Terasa mahu pecah jantungnya menahan sebak di dada.

Mereka ini tuli ya Allah
tidak engkau berikan nikmat pendengaran
Mereka tidak bisa mendengar sejak lahir
lalu tak bisa berbicara
wajah mereka, ya Allah...tidak sedikit pun gundah dan gusar
laju saja tangan mereka bergerak mengisyaratkan gurau senda
berhimpun mereka memeriahkan rumah Allah
sedang ramai yang sempurna di luar sana,
sedang selesa mengira berapa titik air pancut yang ada di tasik KLCC
sedang aku juga selalu leka
dengan nikmat mendengar dan bertutur yang Engkau beri

ampuni kami Ya Allah~


Nor selesai solat, Sama-sama mereka menikmati juadah berbuka. Bersimpuh di tepi tiang masjid.

"Cepatlah..tak sabar ak tengok macam mana awak makan..."
"Nor...!!"

"Awak uzur pulak..teman kita qiam. Takpe ke?"
"Habis..takkan nak suruh kita patah balik sorang. Duduk sini tolong sapu lantai masjid pun ok kot. Takpe,kita memang niat nak teman awak"
"Ok,awak tolong makcik tu nanti ya..."

*gelak*

Solat Isya' dan terawih bermula. Penuh segenap ruang masjid. Golongan berusia hingga anak-anak kecil. Ada si ibu yang tidak dapat berjemaah dek anak yang meragam. Tentu Tuhan sudah menghitung baginya sejumlah kebaikan. Ada anak kecil yang lari-lari kesukaan lalu dimarahi dengan garang, tentu Rasulullah sedih dengan kasarnya umatnya kini. Ada wanita arab yang mazhabnya berbeza, solatnya lain cara. Namun tetap merapat safnya bersama-sama. Suara Imam menghanyutkan Humaira. Dalam senggugut yang mula menyerang, rasa seperti jiwanya kebasahan. Disirami ayat-ayat Tuhan.

Terawih diakhiri dengan witir dan kemudiannya tazkirah oleh Imam Muda Astro. Humairah cuma ingat pesanannya tentang pencarian Lailatul Qadar. Selesai itu semua bermoreh. Sesak juga ruang masjid dengan orang ramai. Gembira hati Humaira bukan kepalang. Dinikmatinya baik-baik susana persaudaraan Islam. Berkongsi bubur kacang dan sepotong roti bersama Nor. Di sebelah mereka, kumpulan manusia yang istimewa tadi duduk berkumpul. 'Melihat' tazkirah dari seorang lagi Imam Muda yang entah siapa namanya. Laju tangan si penterjemah menyampaikan isi tazkirah. Sekali lagi hatinya mahu menangis.

Cembeng kau Humaira!


Mata masing-masing sudah tak tertahan. Mata yang mengantuk! bukan tuan punya badan (alasan). Dicari elok ruang untuk meluruskan badan. Ada seorang wanita berusia yang sibuk dari tadi memberi arahan dan peringatan. Teringat pada warden di asrama zaman sekolahnya. Comel!

"Yang muda-muda tidur di tingkat atas ya!!...tolong ya!!"

Nor dan Humaira cuma tersenyum dan sedar diri. Masih muda kita kan? Mereka bukan mahu benar-benar lena, cuma merehatkan badan seketika. Rindu sungguh zaman berqiam beramai-ramai. Qiam berjadual. Bangun yang dipaksa oleh bunyi hon Honda mata bulat milik ustaz hensem di sekolah. Kalaulah zaman itu dia sudah mengenal dan mencari Tuhan. Sayu mengenang zaman silam.

Saat detik dua belas malam dan negaranya menyambut kemerdekaan, mereka sudah hanyut dibuai lena. Mengumpul tenaga mahu berjaga malam. Tidur yang berpahala. Itulah sebenarnya Merdeka. Bebas dirinya melaksanakan hak Tuhan. Tidak hanyut dengan penipuan.

Entah bila masa berlalu, dikejutkan oleh bunyi penggera masa. Dari telefon bimbit masing-masing yang setia mengejutkan tuannya. Oh, dan suara 'warden' tadi yang bersemangat.

"Bangun...bangun...!! cari Lailatul Qadar!!!"
"Bangun...! dah jam tiga!"

Terpisat-pisat masing-masing menonyoh mata. Bangun tidur keranaNya. Apa lagi yang lebih indah? Anak-anak kecil yang masih lena dialihkan penuh lembut ke ruang belakang masjid. Bermula Solat malam berjemaah di pagi merdeka. Teresak-esak suara imam mengetuai solat sunat tasbih. Gigih warga tua menahan lutut yang menggigil. Keras hati yang muda mahu membangunkan cinta mereka.

Siapa tadi yang sibuk mengatakan "Melayu mudah lupa?" mempersoalkan integriti bangsa tanpa mencari punca hanyut mereka. Nah, ini melayu yang ada. Sibuk kami menurut perintah, sedang negara sudah lama dibebas penjajah. Islam telah lama memerdekakan jiwa umatnya. Siapa lagi yang berani berkata kami mudah lupa? manusia itu menuntut kasih sayang, bukan penghakiman.

Di tanah Melayu ini, jika kau berusaha keras mencari kebaikan, kau akan jumpa di melata segenap pelusuknya. Tapi jika kau sibuk mencari kejahatan manusia, itulah yang kau akan ketemukan di depat mata. Bayi merah berdarah merata-rata.

Subuhnya disudahi dengan kuliah oleh entahkan siapa namanya. Menceritakan detik di Gaza. Dan betapa hanya Subuh jemaah yang bisa meruntuhkan tembok yang dibina manusia. Diceritakan bagaimana Solat Subuh berjemaah, yang rapat safnya bisa memenangkan tentera Islam Badar. Lalu diajaknya segenap jemaah, berdiri dan berikrar bersama. Untuk membangunkan usaha yang kecil tapi bermakna "Gerakan Subuh" namanya. Ikrarnya dimulakan taubat dan istighfar, diawali syahadah dan selawat. Bikin hati bergetar dan lutut melonglai. Mengenangkan dengan siapa dibuat perjanjian. Berjanji untuk mengajak ahli keluarga, jiran tetangga dan sahabat seluruhnya. Untuk memenuhi masjid dari seawal Subuh bersama.

Yang wanita, solat kita lebih baik di rumah. Relakan suami dan anak lelaki keluar berjemaah. Paksakan mereka gigih ke masjid sana, menunaikan kewajipan dan menegakkan cinta pada Allah dan RasulNya. Insya'Allah akan sama bahagian ganjaranNya untuk kamu, yang dengan rela melepaskan para lelaki keluar. Tanpa rindu dan cemburu membabi buta


Pagi itu, bahagianya sukar terungkap dengan kata. Berjalan memaut bahu Nor dan Humaira ke stesyen LRT. Menuju pulang ke destinasi. Meneruskan perjuangan seorang perempuan mahu menjadi Bidadari. terindah di syruga nanti.

Udara sejuk.
Matahari mesra.
Awan malu-malu.
Angin sepoi bahasa.

Malam merdeka yang indah. Subuh yang menggegar jiwa. Waktu Dhuha yang membelai cinta.

Terima kasih ya Allah~

Dan sekali lagi hujan membasahi bumi cintaNya


*****

Sungguh. Dia akan tunggu. Walau seribu tahun berlalu.

haih~janji manusia.




Nota kuliah:

hukum wanita beriktikaf di masjid'
sila baca ok? :)




perempuan

bismillah

It’s a habit of yours to walk slowly.
You hold a grudge for years.
With such heaviness, how can you be modest?
With such attachments, do you expect to arrive anywhere?

Be wide as the air to learn a secret.
Right now you’re equal portions clay
and water, thick mud.

Abraham learned how the sun and moon and the stars all set.
He said, No longer will I try to assign partners for God.

You are so weak. Give up to Grace.
The ocean takes care of each wave
till it gets to the shore.
You need more help than you know.
You’re trying to live your life in open scaffolding.
Say Bismillah, In the Name of God,
as the priest does with a knife when he offers an animal.

Bismillah your old self
to find your real name.


Maulana Jalaludin Rumi

FOR HEAVEN'S SAKE, MY HEART!

By Gibran

For heaven's sake, my heart, keep secret your love,
and hide the secret from those you see
and you will have better fortune.

He who reveals secrets is considered fool;
silence and secrecy are much better for him
who falls in love.

For heaven's sake, my heart, if someone asks,
"What has happened?" do not answer.
If you are asked, 'Who is she?"
Say she is in love with another.
And pretend that it is of no consequence.

For heaven's sake, my love, conceal your passion;
your sickness is also your medicine because love
to the soul is as wine in a glass- what you
see is liquid, what is hidden is its spirit.

For heaven's sake, my heart, conceal your troubles;
then, should the seas roar and the skies fall,
you will be safe.



.

bukan semua soalan ada jawapan kan?

awak tak follow bukan sebab awak tak sayang, kan?

FEEDJIT Live Traffic Feed